The Madness of Duke Venomania by #TwitterNovela

 

Casts:

Gakupo as the Duke = @Yuichi_Nakamaru

Gumi & Demon = @indiradesu

Kaito = @nexafrizz

 

the real PV: http://www.youtube.com/watch?v=CsIOkbxTA9M

 

*a few years ago*

girl A: “Hey, girly boy! Why don’t you do something about your face?”

*the other kids laugh*

Girl B: “Yeah, do something about it!”

Girl C: “No girls would want to be w/ you!”

Girl A: “Yeah!”

Girl D: “Ya every girl wants a handsome boy!”

Girl E:  “Yeah! No girls would want a princess-like boy!”

Girl B: “You should just sit around your pretty little bed & play with dolls & play dressed up. I bet you’ll look extremely cute & you’ll be a perfect    girl!”

*Gumi smirked in front of him while other kids still laugh mockingly at him*

Gakupo:  … *walks with his head down* *talking to himself* I’m not girly! And I’ll show it to u guys! I will get every women I want!! including u, Gumi!! that cute face of yours will beg for me  to be yours!! *glance at Gumi*

*Gumi’s still laughing with the other kids while Gakupo steal a glance at her

Gakupo: walks to his home* *still talking to himself* just see and wait, you girls!!! *arrives* *looks for a magic book* that book should be here!! *looking for that book*

-45 mins later-

Gakupo: ah! yes!!! this is the book!! *reads* ah! this spell!! yes!!! this will change me!!! *do as what the book said* and now.. a demon should       appears in front of me.

Demon: *appears a demon with all-black* Was it you who summoned me? My name is Lexis. What is it that you want?

Gakupo: whoaaa!!! *steps backward* whoaa.. le..lexus?? ehmm ca..can you make all the women I like to .. to like me back?

Demon: hmm… I can grant your wish, but it will cost you quite a fortune, pretty guy.

Gakupo: stop calling me pretty!!! *suddenly get angry* everyone are the same!! even a demon like you!!! idc about the cost!

Demon: *smirks* Very well. So you accept my preposition. Tell me, what do you have in you that can be use to pay me?

Gakupo: i will give you everything you want!! tell me!! i will give everyhing i have!!

Demon: *smirking evilly* You interest me. Alright, I’ll grant your wish. Here. *he gave his hand & there’s a bottle of briight red liquid on it* Drink this & your wish will come true. Remember that you can’t have your blood dripping out from your body or the magic will be gone.Your soul is mine now. I will wait for the time that you will die because of your greediness. *he smirked & then he disappeared*

Gakupo: *looks at the bottle* so this is how to get those girls on my hand?? so easy!! *drinks the potion in just 1 gulp* … i dont feel any change in my body.. let me test it on the girls out there *walks to the girls out door*  *looks at them intensely* *they come running toward him and hug him* wow.. this potion is really works!! *thinking of Gumi.. *search for Gumi* now.. my ultimate wish will come true.. you’ll be mine, Gumi!

Gumi: *Gumi’s in front of her store talking with customer*

Gakupo:  *finds Gumi* *walks toward her* *smiles at her seductively* wont you follow me, Gumi?

Gumi: *looks up *startled *blushes a bit *looks to side* “W-why would I want to follow you? Y-you’re not my type”

Gakupo: *feels that his spell works toward her too, but she is a tsundere type of girl* ara.. I’ve known u since we are kids but I never know that u are a tsundere,Gumi.. U want this right? *open his first 2 buttons* follow me..

Gumi: “W-what are you talking about? Of course you’re not my type!” *still not looking at him* (Weird.. I’ve never felt like this towards him… What’s wrong with me?)

Gakupo: *move his body nearer towards u* hmm?? Are you sure? *tilt your head* *winks*

Gumi: *take a glance then quickly look to side again* What’re you talking about? A-are you mad? *blushes more

Gakupo: hmm?? you’re still cute even when you’re like this, Gumi.. *whispers with seductive voice* follow me and you’ll be happy with me             forever.. dont you want it? hmm *stares at your eyes* *smiling seductively*

Gumi: *eyes turns darker, he got her under the spell* *smiles* Of course my lord. Who wouldn’t want to be with you?

Gakupo: *smirks* finally you’ve turned into a good girl, huh Gumi chan?? *embrace & brings you to his room* *those girls from before arefollowing them to his room too* *arrives* *sit on his bed, looking at the ladies he brought home* with this, you will never laugh at me again.. you all are mine!, right? *pulls Gumi into his embrace*

Gumi: who would ever want to laugh at you, my lord? No women dare to resist you. *smiles blankly(?) at him*

Gakupo: a very honest one, dont you? *tilt your head* *pushes you down to the bed* *whispers* are you ready for this, Gu-Mi- Cha-n?? ♥  *with seductive, low voice of his*

Gumi: *chuckles* I will do whatever it is to pleased you, my lord. *touches his cheeks, smiles at him*

Gakupo:  *touches her hand on his cheek* *looks at other ladies* ladies, allow me to play with this cute lady over here, ok?

Ladiess: “noo!! unfair! we want to play with gakupo sama too!!”

Gakupo: *chuckles* we’ve so much time to play ladies, be patient~ ok? now, can you pretty ladies, leave this room for me? *smile*

*the girls go out from the room*

Gakupo: *looks at Gumi* now, we’re finally alone, Gumi chan. Do you want to be mine? *whispers* entirely?

Gumi: *chuckles* My lord, you don’t need to ask me to be yours, because I am already yours from the start *smiles*

Gakupo: *blush* *with soft voice* I..I never know to get you, will be this easy, why didnt I think of this way before? baka! Finally Gumi is mine.. *clears his throat* then Gumi chan, lets starts, okay? *smirks*

—————————–

*after ‘that’*

Gumi: *wakes up in bed* … *looks around* …Gakupo-sama? …He’s not in here… *puts on her clothes*

Gakupo: *outside playing with the ladies, kissing and embracing them* *realizes that Gumi has woke up* *walks to the room, with the ladies following him* ara, Gumi chan.. you’ve woke up, huh? *walks to you and stokes gumi’s hair*

Gumi: Yes my lord, I have. *smiles*

Gakupo: u must be tired, eh? u know, she *point at a lady* is a gooodd chef, she made breakfast for all of us, lets eat ne~

Gumi: alright my lord. *smiles *follows him to the dining room

Gakupo:  *walks to the dining room while playing with the ladies*

-1 month has passed-

Gakupo: *looking at the picture of him that’s displayed in the hall- tsk, what a disgusting face I have, huh? *brings down the picture and also all other pictures of him and throws them into a fireplace (?)* good bye my old self, *caressing Gumi’s hair, while looking at the burning pictures of him* this is my new life.. *kissing Gumi frustratedly*

Gumi: *gakupo releases her* What is the matter, my lord? Is there something bothering you? You look agitated

Gakupo: nothing.. help me forget my past, will you? *stares at your eyes helplessly*

Gumi:  I don’t know what happened with you in your past but I will help you, my lord *smiles*

Gakupo: that’s what I expect from you, Gumi.. *kisses her again & picks her up, bring her to the bed*

—————————

*after ‘that’, still in bed*

Gumi: Gakupo-sama, do you love me?

Gakupo: *looks at you* love? why do you ask that, gumi?

Gumi: I just wanted to know what is your answer. Is that wrong?

Gakupo: ehmm.. no.. I.. I.. ah forget it.. lets get up and get some food, okay? *kiss your cheek* *wear his cloth and walks*

–15 mins later–

Gumi:  … Gakupo-sama? … I guess he is not here… *Gumi searched the house for him* I wonder where is he…

Gakupo:  *going to the town with the ladies, forgets to tells Gumi about it since he is in a desperate state right now*

Gumi: *searches the whole house once again* … I guess he really is not here… *glanced at the exit door* …  I wonder if I should looked outside… But Gakupo-sama doesn’t allow me to go out… *silence for a while* … I guess it wouldn’t hurt me to look outside…

Kaito: “Finally, I have come back to my village.” *smiles* (Hm? That lady looks like she’s lost. I should help her.) *approaches Gumi* “Hello, are you lost, miss?” *looks at her* (Now that I looked at her, she’s quite.. cute. Come to think of it, I never saw her before, though..)

Gumi: *just stares at him blankly* … *tilts her head then looks around to look for Gakupo*

Kaito: “…miss?” (She didn’t heard me?) *looks after her back*

Gakupo: *after flirting with all ladies on the town, he is thinking to head back to the village* do you want to go back to our love nest, beauty ladies?? *tilts 1 of the lady’s head*

Miku: “Yes bring us back to your home, Gakupo sama!!”

Gakupo: pfft~ ikimashou ka? *going back to the village*

Gumi: *keep going, ignoring Kaito* … Gakupo…sama… Where are you…

Kaito: “a–are you alright?” *increase his voice volume* (Gakupo…? Who’s that? I never heard his name.) *grows a bit suspicious

Gakupo: *on the way back to the village* eh? I think I forgot something! ah! I forgot to tell Gumi that I was going to the town!! oh shiit!!! I hope she wont do something unpredictable.. err I cant be sure though, she is a liltle bit carefree.

Gumi: Gakupo-sama… Doko? *still wanders around while Kaito keep chasing her*

Gakupo: *walks home with the ladies* …. *stops* *looks back* Gu…Gumi?! *Runs* Gumi! why are you here? I have told you, you cant go out from that house, right? *holds her hand and drags her back to the house*

Gumi: *stares at Gakupo w/ blank eyes* … But… I was looking for you… You suddenly disappeared when I went out…

Gakupo: ah.. gomen, I forgot to tell you.. from now on, I will never forget again, I promise!

Gumi: *stares at him blaankly again* … You promised? …Why don’t you tell me earlier….

Kaito: (She.. didn’t responded? What’s wrong with her?) *suddenly remembers about her hollow eyes* (Her eyes.. didn’t reflect the light. Something is wrong with this village,I should gather more information about this..) *grips his fist *looks determined

Gumi: *turns head to Kaito & nods once before leaving with Gakupo*

Gakupo: *looks at Gumi* what are you looking at, Gumi?

Gumi: *shakes head* It’s nothing. Are we…going back?

Gakupo:  un! lets go back to our love nest, Gumi~ *embraces her* *walks to his home with ladies following him* *arrives* ne Gumi, who is that man? the one who talked to you? *a bit jealous*

Gumi: … Who? *looks at him* … The blue haired one? I don’t know…

Gakupo: eh? you dont know him? *strokes her hair* talking to a stranger is dangerous, Gumi.. please promise me u wont do that

Gumi: *looks up, stares* … Un *nods*

Gakupo: good girl~ *smiles* ah! let me introduce u with your new friends, Gumi..*pulls 1 lady that he just brought from town  she is Miku, *points at the other lady* her name is Meiko, *tilts other girl’s head* she is Luka, *hugs 1 girl*  Joshepin, *points at 1 girl* Mikina, and the last one is Ann *kisses her* be good to them, ok?

Gumi: *stares at those women* … Of course my lord… *bows emotionlessly* Pleased to meet you

Gakupo: good girl~ *pats her head* uhmm ladies.. I will play with the new ladies here for the nest 5 days, so be patient and wait for your turn, okay? *embraces all the new ladies*

Gumi: … I should leave you then. *bows emotionlessly & headed out from the room*

–Somewhere else–

Kaito: (A month has passed.. I never saw her again. Normally people would walk about in village during daytime but this village is as empty as ruins.. Even the people at the inn seems overly suspicious to travellers..And.. I never saw a female villagers, except that emerald haired lady..) *thinks while walking to the bar*

Bartender: “Welcome..”

Kaito: “You need to lift up your spirits more, Bartender. You look even more grim than the old-selfclaimed-fortune-teller I have met before.”

Bartende: *shrugs “How can.. How can I be happy when my daughter has gone missing?!” *slams his hand to desk*

Kaito: “Your.. daughter?” *shocked*

Bartender: “And not just my daughter! Every female in this village has gone astray!”

Kaito: “Even that emerald haired girl?!”

Bartender: “Did.. did you mean lady Gumina Glassred? She’s the heiress of Glassred family, she likes to sneak out and work in town so her parents didn’t think anything suspicious about it, but now, it has been two months ago since she and my daughter has gone missing.. Even her parents has been worried sick…

Kaito: ” (Two months… So she has gone missing before I met her. This can’t be normal.. Wait. What about that purple haired man that I saw with her?) “Your daughter.. Did she met with a purple haired man before?”

Bartender: *the bartender goes silent* “..Duke Venomania? That’s it! The last time I saw my daughter was when the Duke called for her to his mansion at the top of the hill!”

Kaito: “Veno…mania.” *slams his fist on the counter *glares (I have to save everyone! How dare he kidnaps every girl ..especially her. Gumina…) “Then―Is there anything I can do to help?!”

Bartender: “You can’t. It’s impossible. The duke only wants to go near a woman!”

Kaito: *Kaito sighs *hides his face while he looks down at the counter “…I have thought of a good idea. Don’t worry.” *smirks (This should do the trick…) *disguises himself as a blonde haired woman *walks to Venomania’s mansion

Gumi: *the bell rings* … *opens the door* … Oh… Welcome. Who might you be & what is your purpose of coming?

Gakupo: ara, what a beautiful lady we have here~ *comes towards Kaito who disguised as a woman* come here~ *Smiles*

Gumi: *looks at Gakupo *moves away so he can get near that ‘woman’*

Gakupo: come into my embrace, lady~ *open his arms to hug her* *song played by the radio changed * this is a good song, isnt it? one of my fav~ shall we dance?

Kaito disguised himself as a woman: “Are you.. duke Venomania?” *looks at him with ‘hollow eyes’ *walks towards him with each word “Please! Take me with you! If.. If it’s with you, then I’m willing to do a-ny-thing.” *whispers the last word at his ears with a heavy breath *embraces him

Gakupo: who can predict such an elegant lady like u can be this naughty? hmm? but I like it~*plays with her hairs & hugs her*

Kaito: “That’s all you asked for, my duke? Such a shame, I would love to give.. More.” *whispers as we danced*

Gakupo: dont worry my lady, this is just the beginning *kisses her hairs* if you cant wait, we can always go to my room anytime you want~ *pulls her waist closer* *smiling seductively*

Kaito: “..You’re no fun.” *smiles mischievously with ’empty looking eyes’  “Then.. Do you love me?”

Gakupo: let me show you my FUN side & how I love someone on the bed,should we go to my room now?*whispers, while playing with her hairs*

Kaito:  *the room grew silent except for dance footsteps* “Do you think.. Love is a toy? Even for.. Gumina’s feeling?” *embraces you “It’s over.” *smiles *stabs

Gakupo: ugh!! *touches his heart* *steps back* wha..what is .. ugh!! *falls* shi…shitt!! you deceive me! ughh!! *looks at his chest*ughh you!! you use.. ughh poison?!ahh!! my blo..blood!! *purple liquid comes out from his wound* shi..shiit

Kaito: “Give it up, it’s a special poison that my friend has made. *sigh* Seriously, even undercover spying is more easier than staying in a room for more than one minute with you.” *shrugs *takes his wig off

Gakupo: you?! *tries to stand* ughh!! I should have .. Ha.. Have known that.. Ughh you’re a.. Male!! *falls* aghh!! *tries  to stop his bleeding* *purple liquid keep flowing from the wound*

*after the blood drips from Gakupo’s body, all girls are snapped back to reality, including Gumi*

Gumi: … What have I– What did I– *looks to side & see Gakupo’s bleeding* … I see. So it was you who did all this, eh Gakupo?

Kaito: “What? Am I more ‘beautiful’ than your ‘beauty’ that you boast about? Well, thanks for the compliment, but compliment won’t do much when you’re at the death’s door. Bye. Girly boy.” *smiles *exit from the mansion*

Gakupo: you! *glares* ughh!!! Do.. Don’t you dare to.. To call me girly!! Aghh!!! I’ll show u .. Aghh!! Come back here!!! Ugh

Gumi: … *looking down at him* How pathetic. You were putting a spell on me & acted like a boss so that you could have the girls you want. Despicable. You’re so low. Much lower than a livestock. *smirks* Go rot in hell *Gumi stepped to the exit with other girls* … Ah. *looked back to Gakupo* You know I was only joking when I mocked you with those girls. I always thought you were nice. But you turned out to be a sick man. & I’ve always sorta knew I’ve somekind of feelings towards you, but I’m disappointed that I have to feel this way. Hmph. Die hard. *smirks then leaves*

Gakupo: *shocked* aaghhh!!! *the wound worsen* noo!! Noo!! *coughs blood* please!! *bleed keeps flowing* let.. Me at least…aghh!!! *graps for air* te.. Tell you how ughhh I really felt!! *coughs* noo!!! Gu.. Aghh!!! Gumi.. I.. Love ..yo-u..

Kaito: “Do you know of the fate of those that made a contract with devil?” *whispers to the air* *smiles* *go out from the mansion

 

 

 

–The End–

 

 

Let me go special New Year!

“onii-san!! Chotto!!” kataku sambil melihat kearah getaku

“ada apa Yuuki?” Tanya Yunii-san padaku

“getaku putus” kataku pelan sambil menunjuk kea rah geta yg kupakai

“aduh!! Yuuki! Ini tuh lagi rame sekali! Bisa”a getamu putus!” teriak okaa-san

“gomen” kataku sambil menunduk

“sudahlah.. ayo Yuuki ku gendong..” kata nii-san

“yuichi! Jangan manjain anak ini! Kiita akan berjalan lama dikuil ini!! Semua orang datang ke kuil ini saat tahun baru!! Lihat! Mw ke gerbang masuk saja kita membutuhkan 20 menit!! Yuuki! Kasihan nii-san kamu! Jgan minta gendong segala” teriak okaa-san lagi

“go..gomen” kataku takut

“tak apa” kok Yuuki, ayo sini naik ke punggungku” kata nii-san sambil jongkok

“Yuichi!!” teriak okaa-san

“kaa-san! Kalau tidak tahan melihat ya sudah jangan lihat! Kaa-san bisa jalan duluan kok!” kata nii-san marah

“keserah katamu! Huh!!” kata kaa-san sambil lanjut berjalan

“ayo Yuuki! Naik” kata nii-san sambil menepuk punggungnya menyuruhku untuk naik

“tapi..” kataku tak ingin menyusahkan nii-san ku satu satunya

“jalan dong!! “ teriak orng dibelakangku

“tuh. Kita tak bisa berhenti lama-lama disini, kuil ini sedang ramai sekali.. ayo naik” kata nii-san samba menepuk” punggungnya lagi

“un! Gomen ne nii-san!” kataku sambil naik ke punggungnya

“betsuni! “ kata nii-san sambil berjalan menggendongku

“aku berat yah nii-san??” tanyaku

“nggak kok! “ kata nii san sambil terus berjalan diantara keramaian

“nii-san cape??” tanyaku khawatir

“iie!! Nii-san kan kuat!!” katanya sambil tertawa

“gomen ne.. aku selalu merepotkan” kataku menyesal

“iie!! Yuuki tidak pernah merepotkan kok..” kata nii-san sambil terus berjalan

“uhh… apa ada sesuatu yg dapat kulakkukan untukmu nii-san?” tanyaku

“ga ada kok Yuuki, Nii-san sudah senang kalau Yuuki ada disini” kata nii-san sambil terus berjalan

“tolong beri tahu aku 1 hal yg dapat kulakukan untuk mu!! Please!!” pintaku

“umm.. apa yaa?? Ohh iya!! Yuuki cukup tumbuh menjadi anak yg sehat! Dengan begitu nii-san sudah senang sekali!” katanya dengan nada senang

“hanya itu? “ tanyaku tak percaya

“umm.. apa lagi ya? Oo iya! Dan juga! Yuuki harus janji untuk selalu ada disisi Nii-san!” katanya lagi

“un!! Yuuki janji!!” kataku semangat

*bughh*

nii-san menabrak seorang anak perempuan seusiaku sehingga hasil ramalan yg dy pegang terjatuh..

nii san ingin membantunya tapi karena ia sedang menggendongku, iya harus menurunkanku terlebih daulu. Ketika aku sudah turun anak perempuan itu hilang bersamaan juga dengan hasil ramalannya.

“ehh? Kemana anak itu?” Tanya nii-san bingung

“aku juga tak tau” kataku

lalu nii san kembali menggendongku dan melanjutkan perjlanan ke dalam kuil

—————————————————————————————–

*bughh*

uhh aku menabrak seorang anak SMA yg sedang menggendong adiknya yg berusia hampir sama denganku..

ini adalah salah satu bukti bahwa ramalan dikuil ini benar. Pantas aku mendapatkan ramalan buruk tahun ini..

“gomen!” kata Onii-san itu

hasil ramalanku terjatuh ke tanah

saat ingin kuambil tiba” ada tangan lain yg mengambilnya ternyata  ada seorang anak lelaki seusia ku walaupun sepertinya ia lebih tua

ia lalu memberikan hasil ramalan itu kepadaku

belum sempat ku katakana terima kasih ia sudah pergi

aku mengejarnya, ia berlari diantara keramaian orang hingga akhirnya ia berhenti di took ramen sebelah kuil

ia lalu memasuki took ramen tersebut..

disana ia tampak berkumpul dengan anak” SMA yg jelas lebih tua darinya..

anak” SMA itu juga terlihat seperti berandalan!

Aduhh.. aku tidak berani masuk kedalam!!

Ahh! Sepertinya mereka ingin pergi

Aku brsembunyi di gang sebelah toko ramen tersebut, kutunggu hingga mereka keluar toko.

Akhirnya mereka keluar juga dari toko tersebut!

Kutarik baju anak itu

Ia pun kaget dan membalikan badannya melihat ke arahku

“nani?” katanya cool

“umm.. arigatou!” kataku sambil menunduk

“untuk?” katanya, sepertinya ia sudah melupakan soalku..

“tadi kamu membantuku mengambil hasil ramalanku yg terjatuh” jelasku

“ohh! Kamu anak yg mendapatkan ramalah jelek tadi? Heh” katanya sambil tertawa meledek

“iya itu aku! Tapi jgan meledek gitu juga dong” kataku sebel

“aku hanya tak habis piker ada orang yg berterima kasih karena hasil ramalah jeleknya di kembalikan” katanya

“biar saja !!” kataku tak mau kalah

“ya sudah! Sana balik ke orang tuamu! Aku akan ke game center bersama kelompokku!” katanya sambil berjalan kea rah kelompok anak”SMA itu

“un! Jaa~~” kataku

so Minna!! That is my new year’s present for you guys!!

Shinnen omedetou gozaimasu !!!

Let Me Go part 13

Author : maap baru di update sekarang FFnya ini FF terakhirnya kalau pada uda lupa https://yuukilalala.wordpress.com/2011/04/  ini beberapa baris terakhirnya

 

ku lihat Chinen pingsan diatas kasur dengan hampir 1/2 dari badannya di balut

“Yu..uu..kii” kata Chinen sambil membuka matanya perlahan

“Chi!!” teriak Aiko!

“Chinen! kamu sadar?!” kataku

“i..iaa” katanya tersendat-sendat

“makasih Chinen! kamu telah melindungiku dari Riisa” kataku

“douita” katanya sambil tersenyum kearahku

 

“Chii!! Akhirnya kamu sadar juga!!” kata Aiko sambil memegang tangan Chii dengan erat..

kupalingkan wajahku..

aku baru sadar bahwa ternyata aku menyukai Chii yang adalah pacar Aiko..

“ehmm.. maaf kalau aku mengganggu kalian disini.. sepertinya lebih baik aku keluar saja” kataku sambil berjalan keluar

“Yu..uki” kata Chinen

“ya?” kataku sambil membalikan badan menghadap Chinen

“please tetep disini.. ak.. aku.. aku mw ngomong sesuatu sama kamu” kata Chii pelan

“jadi ini akhirnya?? Tapi aku bener” suka sama kamu Chi!!” teriak Aiko tiba”

“ada apa disini??” tanyaku dalam hati

“maafkan aku Aiko, karena aku sudah mempergunakan mu.. tapi akhirnya aku tetap tidak bias menganti perasaan ku” kata Chii

“….. baiklah.. semoga kalian bahagia” kata Aiko sambil keluar dari ruangan.

Aku masih bingung ntah apa yang terjadi anatara Aiko dan Chii.. kenapa Aiko keluar?? Kutatap terus pintu itu sambil berpikir

Sampai..

“Etoo.. Yuuki” kata Chinen

“ya.. yaa??” jawabku kaget

Chinen lalu menjulurkan tangannya ke arahku..

Kupegang tangannya  dengan satu tanganku yaitu tangan kananku.. tangan kiriku sedang di gips jadi tidak dapat digerakkan

“jgan gerakkan tanganmu! Tanganmu pasti sakit.” Kataku

“daijoubu!!” kata chinen sambil tersenyum sok kuat

“aku tau rasanya tangan patah Chii!! Jgan membohongiku!” kataku sambil menunjuk tanganku yang sedang di gips

“haha.. tapi aku kuat!” katanya

“walaupun kamu kuat, tetap saja kan itu sakit!” kataku tak mau kalah..

“haha~ aku memang tidak bias kalah darimu Yuuki! Kamu menang! “ katanya tertawa

“aku kan pemenang sejati!” kataku sambil menyombongkan diri

lalu kami terdiam selama beberapa menit sampai..

“yuuki..” kata chii

“yaa?” jawabku

“aku suka kamu” katanya pelan

hah? Apa aku ga salah denger? Loh ? looohh?? Apa aku kege-eran? Mentang” aku baru sadar kalau aku suka Chii aku jadi berhalusinasi kalau Chii juga suka aku?

“hah?” hanya kata itu yang keluar dari bibirku

“aku.. suka kamu Yuuki!” katanya lebih keras kali ini

“ehh.. ehh..??? tapi.. Aiko?” kataku tak percaya dengan pendengaranku sendiri

“anoo.. Aiko dan aku hanya pura” berpacaran saja..” kata Chii

“ehh? Pura pura? Nande?” tanyaku

“aku sudah suka denganmu dari dulu Yuuki, tapi kamu tidak pernah menyadari perasaanku.. dan ketika aku ceritakan ini ke Aiko..dy bilang kamu juga suka padaku tapi kamu belum menyadarinya…. Jadi dy mengajukan rencana kalau aku dan dy pura” pacaran untuk membuat kamu cemburu Yuuki” Jelas Chinen

ohh!! Jadi Aiko dan Chii hanya pura”?

untunglah!!

Jadi aku bias jadi pacar Chii dong?

Yatta!!

“Yuuki..??” kata Chii membuyarkan lamunanku

“ya??” kataku spontan

“jadi.. aku harap aku mw menerima perasaanku ini” kata Chii sambil melepaskan serangan Puppy eyes nya

“ehmm.. aku.. “ kataku

“haha.. tak apa kalau kamu tdak bisa menerima perasaanku.. aku tidak memaksamu kok” kata chii dengan senyum terpaksa di bibirnya

“bukan! Bukan begitu!!” teriak ku spontan

“Yuuki??” kata Chinen bingung

“aku.. aku.. aku juga suka padamu Chii!!” kataku

“ma.. maji de?!” katanya kaget

“un!” kataku sambil menundukkan kepala

“yatta!! Arigato ne!” katanya senang

“un!!.. tapi jgan bergerak dulu Chii!! Kamu masih sakit!! Sepertinya kita harus tinggal disini untuk lebih dari 2 bulan” kataku

“tak apa! Asal ada kamu disini!!” kata Chii tersenyum

“haha~ tapi.. bagaimana dengan pintu keluar dari sini? Kita masih harus mencari pintu untuk kembali ke dunia kita kan??” kataku sedih

“aku punya firasat kalau pintu itu sudah ada di depan mata kita” kata Chii

“aku juga! Semoga firasat kita benar yah!” kataku

————————————————————————–

BRUK!!

“aiko? Ada apa? Kenapa kamu menangis?” Tanya haru kaget

“gomen.. gomen.. aku tidak melihat jalan, jadi aku menabrakmu” kata aiko sambil menunduk

“tak apa Aiko.. tapi.. kenapa kamu menangis?” Tanya haru

“aku.. aku..” kata Aiko terbata bata dan mulai menangis keras

“Haru.. sepertinya aku tidak boleh mengganggu percakapan antara 2 wanita, aku akan menunggumu di hotel saja” kata Daiki

“un! Gomen Dai! Rencana kita untuk keliling kota jadi harus ditunda” kata Haru

“tak apa!!” kata Daiki tersenyum sambil mengelus kepala Haru

“jaa!!” kata daiki sambil berlari pergi

“jadi.. Aiko, ada apa?” Tanya Haru

“chinen.. “ kata aiko terbata bata

“ada apa dengan chinen? Dia baik” saja kan??” kata Haru panik

“iya.. dy sudah sadar..” kata Aiko

“wahh!! Bagus dong? Jadi kenapa kamu nangis Ai? Pacarmu sudah siuman! “ kata Haru senang

“dy bukan pacarku! Kami hanya berpura-pura!” kata aiko sambil menangis lebh kencang

“pu.. pura-pura?!” Tanya Haru

“iya.. *Aiko menceritakan semuanya*”  cerita Aiko

“ehm.. kamu pasti bisa menemukan cowo yang lebih baik dari Chii, Ai! “ kata Haru memberi semangat

“tapi..” kata Aiko

“kamu seharusnya senang karena kamu sudah membantu orang yg kamu sukai” kata Haru

“tapi pada akhirnya aku tidak mendapat apa”!”kata aiko

“melihat orang yang kamu sukai bahagia, itu adalah kebahagiaan yang kamu dapat Ai.. lagian.. cinta kan tidak harus memiliki” kata Haru

Aiko sempat terdiam beberapa menit

“un! terima kasih nasehatmu Haru!!” kata Aiko

“iya!! Sama”.. jadi.. bagaimana kalau kita menjenguk Chinen sekarang?” ajak Haru

“boleh! “ kata Aiko bersemangat sambil menghapus air matanya

“begitu dong!!” kata Haru

“Chinen!” teriak Haru sambil membuka pintu

“y.. yaa?” kataku dan Chinen berbarengan..

“loh? Kalian hanya ber2 disini? Kenapa tidak memanggil suster?” Tanya Haru

duhh.. bagaimana ini?? Masa aku harus memberi tahu mereka kalau kami sudah pacaran?

Maluu!! ><

“aku kan tak ingin ada yang mengganggu diantara kami!” kata Chinen

“ehh??” kata Haru

“jadi.. kalian??” kata Aiko

“un! Kami sudah resmi pacaran!!” kata Chii

“Chii!!!” teriakku

“omedetouu!!!” kata Haru dan Aiko berbarengan

“un! Arigato!” kataku sambil melihat kearah Chinen.. ku lihat senyum lebar di wajah Chinen..

“ternyata benar katamu Haru! Aku cukup senang melihat Chii dan Yuuki bahagia” bisik Aiko ke telinga Haru

“cinta tidak haru memiliki,Ai” bisik Haru balik

 

Let Me Go part 12

R: makanan siap! Ayo kita makan!

D: un! Baiklah!

R: oo ia! Maap kelupaan!! Minumannya lupa dibawa kluar..

H: oo.. gapapa.. biar aku yang ambilkan..

R: tak apa.. kmu duduk saja.. ehmm.. Chinen..

C: yaa?

R: bisa tolong ambilkan minumannya di dapur?

C: baiklah! *pergi*

A: grr~

H: sabarlah Aiko

A: uuh!! Baik!

*mnuman dateng*

R: ayo kita makan!

All: itadakimasu!!

Ukkhh

Brukk

*Daiki Side*

Shit!! Bnar kan dugaanku!! Wanita itu benar” jahat!

Dy memberikan obat tidur ke makanan” tadi!

Sekarang kami semua diikat dan dimasukan ke gudang!!

grr

Untung aku hanya makan sedikit tadi!

Dan juga!

Untunglah aku sempat memberitahu Haru untuk jgan makan banyak” tadi..

Apakah ia mendengarkan ku??

Akan coba kupanggil!!

“Haruu..!! Haruu!!”

Sepertinya ia tidak dapat mendengarkanku!

Kenapa ia jauh sekali sih!!

“HARU!!!” triak ku

“ukhh..”

Haru! Akhirnya dy sadar!!

“ heh? Ada apa ini??” katanya

“ dugaanku benar! Wanita itu jahat! Dy memasukan obat tidur ke makanan kita! “ kataku menjelaskan

“grr!! Huuft! Ayo kita bgunkan yg lain” katanya memberi saran

“itu hal terbaik yg dapat kita lakukan sekarang” kataku sambil mulai membangunkan Yuuki disebelahku

Setelah 10 menit berlalu akhirnya mereka smua sadar

“ ayo saling membantu membuka ikatan ini!!” kataku memberi perintah

“baiklah!!” kata mereka serempak

Tapi sepertinya kami kekurangan 1 orang!

1,2,3, dan aku,4

Kita kurang 1 orang!

Chinen! Ya benar! Kmna dy?

A: mana Chinen?!!

Y: hah? Iya! Mana dy?

H: jgan” dy sudah dibunuh oleh perempuan jahat itu!!

BRAK!!

*Pintu kebuka*

R: heh? Ternyata kalian sudah sadar yah!!

Y: kamu kemanakan Chinen!!?

A: awas kalau kamu sampai berani melukainya!

R: heh? Siapa yang akan melukainya! Ia sekarang adalah anak buahku!!

Y: a..anak buah??

R: iaa!

D: jangan” dy mengkhianati kita!

Y: nggak mungkin!!

A: iya! Aku percaya dengan Chinen!

R: jgan berisik!! Chinen kemari!!

*Chinen datang*

R: habisi mereka!!

A: chinen? Kamu tidak terluka kan?

C: … *jalan mndekat*

D: kamu beneran  berkhianat?!

C: … *jalan mndekat*

Y: itu bohong kan Chinen?

C: … *jlan mendekat*

H: sepertinya ada yg salah dengannya!!

Braak

*Chinen menonjok dinding di sebelah Haru hingga hancur*

D: shit! Sepertinya ia serius!! *ambil ancang*

Chinen mengangkat meja dan menatap tajam kearahku!

Pasti aku yang jadi sasaran dy!

Segera kubuat sebuah senjata dari frame photo terdekat!

*Bruak*

Huuft! Untung aku bisa menghindari  meja besar itu!!

*dor..dor..dorr* tembakku..

Dengan lincahnya ia melindungi dirinya dengan kursi disebelahnya

*brak* dilemparkannya kursi itu kearahku!

Uukhh! Aku tak sempat menghindar dan akupun terlempar ke tembok

Baru tau aku ternyata sebesar ini kekuatan Chinen!

Uhuk..uhukk..

Sial! Hanya karna lemparan kursi itu aku hingga batuk berdarah begini!

Melihat aku masi lemas di tembok dy membalikan badan dan mulai mengincar Aiko

Ukhh..

Akan kugunakan kesempatan ini untuk membuat senjata sebanyak”a

“Haru! Tangkap ini !!” kulemparkan AK-47 padanya

*jedeer!* Haru menembak Chinen dengan AK-47 yang baru saja kuberikan !

Chinen pun berdarah tapi serasa tidak terluka ia terus bejalan kearah Aiko dan bahkan ia sedang mengangkatnya sekarang

*jeder! * tembak Haru lagi

Tapi Chinen tetap terlihat seperti tidak merasakan tembakan itu dan malah melempar Aiko dengan keras ke lantai

Aiko langsung pingsan ditempat!

Shit!

Apakah ia tidak bisa lebih memelankan tenaga besarnya itu!!

Sekarang ia malah menuju Haru!

Tak akan kubiarkan ia menyakiti Haru!

*door* kukeker kepalanya dengan Magnum Sniper Rifle ku tapi dengan sigap ia melindungi kepalanya dengan bersembunyi dibelakang sofa

Sepertinya sekarang ia merasa aku sangat mengganggu dan kembali menyerangku!

Ia lempar sofa itu ke arahku

Ukkhh

Pandanganku jadi kabur..

“Daikii” ku dengar suara seseorang berteriak memanggil namaku

*dor*

*pingsan*

*Haru’s side*

“Daikii!!!”

*dor* kutembak Chinen yang saat itu masih memperhatikan Daiki

Ia mulai membalikan badannya dan berjalan ke arahku

Aku berlari menghindari lemparan barang” darinya

Sial! Aku terpojok! Kalau sudah seperti ini..

*dor..dorr..dor* tembakku

Chinen memang sempat berhenti sbentar tapi itu tidak membuatnya stop

Ia terus berjalan ke arahku

*dor* tembakku trakhir kaliny

Dy angkat tubuhku dengan mudahnya bagaikan mengangkat sebuat pensil

Karna tak mungkin aku bisa selamat..

Aku langsung melempar kan senjataku kearah Yuuki yang masih terduduk dengan gemetaran di ujung ruangan

“Yuuki!! Pakai senjata itu!!” teriakku bersamaan dengan Chinen melemparku ke lantai

*buaakk*

*pingsan*

*Yuuki’s side*

“ha..ruu” ucapku dengan suara lirih sama seperti berbisik

Sebenarnya aku ingin beteriak memanggilkan namanya

Tapii apa boleh buat aku tidak bisa mengendalikan volume suaraku sekarang

Tempat ini sudah seperti tempat perang

Darah dmna”..

Barang”a berantakan

Dan sekarang didepanku ada Chinen yang sedang berjalan ke arahku dengan bersimbah darah

Pliiss!! Jgan ke arahku!!

Tba” aku teringat dengan senjata yang dilempar Haru tadi

Senjata itu tepat berada di sebelah kanan tanganku

Ku ambil senjata itu dan mencoba untuk berdiri

Setelah berhasil untuk berdiri aku coba kendalikan tanganku yang sejak tadi bergemetar dengan hebat

Ku arahkan senajat ini kea rah Chinen yang hanya berjarak 5 langkah dariku

Ketika ingin menekan pelatuknya

Tba” aku kehilangan kekuatan di jariku..

Jariku tidak bisa bergerak sesuai keinginanku

Jari ini hanya bsa terdiam ditempat

Saat ini Chinen sudah berada tepat didepanku

*plaak* di pukulnya tanganku hingga senjataku jatuh ke lantai

Kakiku kehilangan tenaganya dan kembali terjatuh

Aku terduduk sambil melihat kearah mata Chinen yang benar” tidak kukenali

Sekarang aku sudah pasrah akan apa yang akan terjadi nanti

Ku lihat Chinen dari bawah tanpa bisa memalingkan pandanganku

Ia angkat diriku dan disaat itu jga aku benar” pasrah dan menutup mataku

“Chi..nen” hanya itu yang dapat keluar dari mulutku

Tba” kurasakan tanganny bergetar hebat ku beranikan diri untuk membuka mataku perlahan

Kulihat dihadapanku terdapat sesosok Chinen yang selama ini kukenal

Dy turunkan diriku dengan perlahan

“l..la.ri..” katanya pelan

“chi?? Chineen??!! Kamu sudah sadar?” kataku

*bruaak* tangannya menonjok dinding disebelahku hingga hancur

Ditariknya kembali tangannya dan sekarang berancang” untuk menonjokku

Kututup mataku karna pasrah jaraknya dan diriku hanya sekitar 1 langkah saja

Tonjokan itu pasti mengenaiku

Kutunggu tunggu tonjokan itu..

Tapi tidak datang” jga

Kuberanikan diriku untuk membuka mata

Kulihat Chinen sedang berusaha keras untuk melawan tangan kananny

Tangan kirinya berusaha menarik tangan kanannya yang akan menonjokku

“A..AKU TAK AKAN KALAH DAARIMU, RIISA!!” teriak Chinen tiba”

Dan ia langsung menonjok wajahnya

*buakkhh*

mulutnya berdarah

tba” Riisa meloncat ke arahku dan menarik daguku

“apa bagusnya sih cewek culun ini??” katanya

aku yang sudah biasa di katai seperti itu hanya bsa terdiam

tba” Chinen menepas tangan Riisa dari daguku dan berdiri di depanku

“JANGAN PERNAH MENYENTUHNYA DENGAN TANGAHN KOTORMU!” teriakny

“aku hanya tidak dapat mengerti.. mengapa kamu lebih memilih cewek culun dan jelek itu ketimbang aku yang cantik ini” tanya Riisa

“KAMU CANTIK?! MUNGKIN WAJAHMU MEMANG! TAPI HATIMU!! BUSUK!” teriak Chinen sambil menarik tanganku

“lari” bisiknya ditelingaku dengan lembut

“a..akuu” kataku

“lari! sekarang!! pliis” bisiknya lagi

“ba..baiklah” kataku

aku berlari sekuat tenaga ku ke arah pintu

tba” makhluk bersayap hitam menghalangi pintu kluar itu

“RIISA!!” triak Chinen dari bawah

“rii..sa??” kataku tak percaya bahwa makhluk ini adalah Riisa

“hyaa??” katanya..

“kau tak akan bisa kluar dari sini Yuuki!!” katanya sambil menghancurkan pintu hingga pintu itu tertutup dengan batu”an

“Yuuki!! kemari!!” kata Chinen

aku yang dari tadi terdiam akhirnya dapat berpikir jernih lagi dan berlari ke arah Chinen

tapi makhluk itu mendahuluiku dan menangkapku ke udara

“Riisa!! turunkan dy!!” triak Chinen

“huh? buat apa?” tanya Riisa

“RIISA!! AKU TAK AKAN MEMAAFKAN MU JIKA IA TERLUKA!!” teriak Chinen dari bawah

“kenapa?? kenapa Chii?!! knpa kamu lebih memilih dy?! jlas” aku lebih smpurna dari dy!!” tanya Riisa

sesaat aku melihat air berwarna biru menetes dari matanya

“apakah.. itu.. air mata?” tanyaku dalam hati

“KAU TANYA KENAPA?! AKU!! AKU MENYUKAINYA!” teriak Chinen

aku tak dapat berpikir apa-apa saat itu dan sepertinya Riisa juga kami ber2 hanya terdiam sampai..

“TURUNKAN DIA RIISA! KAMU BOLEH MENGAMBIL NYAWAKU SEBAGAI GANTINYA!!” teriak Chinen lagi

“huh.. jadi? kau rela mengorbankan nyawamu demi wanita jelek ini?.. baiklah” kata Riisa sambil melepaksanku dari tangannya

“aaaaaaaaaaa” teriakku aku terjatuh dari ketinggian 4 kaki diatas lantai marmer

“hup” ternyata aku ditangkap oleh Chinen dibawah

“a..arigatou!!” kataku

“hmm.. douita” katanya

“kau sudah benar-BENAR MEMBUATKU MARAH CHINEN!!” kata Riisa

tubuhnya berubah menjadi makhluk mengerikan

aku bahkan tidak dapat lagi mengenalnya

“bersiaplaah!!” katanya

“Yuuki.. berdiri di belakangku!” kata Chinen

“un!” kataku seraya berdiri di belakang punggungnya

Riisa mengepakkan ke 2 sayapnya yang membuat smua benda di ruangan itu terbang berputar mengelilingi kami

kugunakan kekuatanku untuk membuat benda itu kembali ke tempatnya smula

“huuh? jadi itu kekuatanmu? lumayan!” kata Riisa yang tiba” berdiri di belakangku

tubuhku diangkatnya dan dilemparnya ke pojok ruangan

“ukhh” darah kluar dari mulutku

“Yuuki!!” teriak Chinen

“kauu!! ” kata Chinen

tiba” udara disekitar Chinen berubah

tatapan mata Chinen tajam kearah Riisa

dapat kulihat bahwa ia sangat marah saat itu

“jadi kau mulai serius yah Chinen?” kata Riisa

“terima ini!!” kata Chinen sambil melemparkan tonjokannya ke arah Riisa

Riisa terkena telak pukulan itu dan mundur ke belakangan sambil muntah darah

“baiklah.. aku tak akan segan” lagi!!” kata Riisa

mereka ber2 bertempur dengan cepatnya hingga aku tak dapat melihat apapun

tiba” mereka memelan dan aku dapat melihat gerakan mereka ber2

Chinen dan Riisa sepertinya sudah benar” di batasnya

ku kerahkan semua tenagaku untuk duduk dan ku keluarkan kekuatanku

ku angkat sofa didekatku dan menghantamkannya ke kepala Riisa

ia berbalik dan melihatku

“ru.. rupanya kamu belum mati?” katanya

ia terbang ke arahku dan kembali mengangkatku

“door!” tembah Haru dari belakang Riisa

aku terlepas dari genggaman Riisa dan terjatuh ke lantai

“jadi kau masih selamat juga yah Haru?” tanya Riisa

Riisa mengepakkan sayapnya lagi dan membuat angin kuat bertiup darinya

Haru yang masih lemah terlempar ke arah dinding

ia kembali pingsan

*bruaak* chinen melemparkan lemari besi di pojok ruangan ke kepala Riisa

Riisa tersungkur ke tanah kesakitan

saat itu juga Chinen dengan sigap melemparkan smua benda disekitarnya ke arah Riisa

akhirnya Riisa kembali ke sosoknya semula dan menghilang

Chinen segera menghampiriku dengan langkah yang terpatah-patah

“daijoubu?” tanyanya lembut

“hai!” kataku

saat itu juga ia pingsan disebelahku

pasti ia sangat kelelahan dan kesakitan

akupun tak dapat menahan diri lagi

aku pingsan..

“Yu..Yuuki!!”

kudengar suara seseorang memanggilku

kubuka mataku dan melihat Haru dan Daiki di depanku

“akhirnya kamu siuman juga Yuuki!!” kata Haru sambil memelukku

“ada.. apa?” tanyaku

“kau sudah pingsan selama 1 minggu! dan sepertinya tanganmu patah.. tapi kata dokter itu akan sembuh selama 3 bulan.. jadi santai saja” jelas Daiki

“oohh..”

….

“ooh ia!! bagaimana dengan.. Chinen?” tanyaku

“ehmm.. ia masih pingsan dan ia terluka sangat parah 3 tulang rusuknya, tulang kakinya dan tangannya patah, belum lagi luka tembakan” kata Haru

“apa?!” teriakku

“tapi ia masih berkemungkinan untuk sembuh” jelas Daiki

“dimana ia sekarang?!” tanyaku panik

“Aiko sedang menemaninya.. ia ada di ruang sbelah” kata Haru

“bawa aku kesana!” pintaku

“tapi kamu masih belum sembuh total Yuuki!! kata Haru!

“tolonglaah!! pliiss” pintaku bersungguh sungguh

“baiklah” kata Daiki

mereka berdua memapahku ke ruangan sebelah

“Chinen!” teriakku

ku lihat Chinen pingsan diatas kasur dengan hampir 1/2 dari badannya di balut

“Yu..uu..kii” kata Chinen sambil membuka matanya perlahan

“Chi!!” teriak Aiko!

“Chinen! kamu sadar?!” kataku

“i..iaa” katanya tersendat-sendat

“makasih Chinen! kamu telah melindungiku dari Riisa” kataku

“douita” katanya sambil tersenyum kearahku

part 12 end–

Let Me Go part 11

aku bangunkan smua orang

Daiki!! Haru!! Aiko!! bangun!!

akhirnya mereka pun terbangun!!

H: ada apa si?

Y: Chinen!! ia menghilang!!

A: hah? Chii!!

D: aduh!! paling dy hanya ke toilet

Y: ta..tapii..

D: sudahlaah!! ayo tdur lagi! bsok kita akan mulai perjalanan jauh!

Y: ehmm.. baiklah

kami pun tertidur lagi

keesokan paginya aku bagun paling cepat..

1..2..3.. dan aku.. 4..

kok kurang 1 orang?

haru.. daiki.. aiko..aku..

CHINEN!!

astaga!

jangan” dy belum kembali sejak tadi malam?

DAIKI!! HARU!! AIKO!! BANGUN!!

D: hah?

H: ada apa ??

A: astaga! Yuuki! jgan triak”!!

Y: gomen! Chii!! Chinen hilang!!

A: chii?!! astaga! dy belum kembali dri semalam?

Y:sepertinya begitu! bagaimana ini?

D: jangan panik dulu.. mungkin saja ia ke toilet lagi.. ayo k8ita tunggu kalau blum balik juga bru kita cari

H: baiklah!

kami pun menunggu selama sekitar 1 jam

tapi Chinen tidak kembali..

akhirnya kami memutuskan untuk mencarinya

agar efisien waktu

kami pun membagi mnjaadi 2 kelompok

aku dengan Aiko dan Haru dengan Daiki

klompok aku dan Aiko kebagian mencari di luar kastil

sedangkan Haru dan Daiki didalam Kastil

aduuh!!

semoga Chinen cepat ketemu!!

setengah jam kemudian

Haru dan Daiki kembali bersama Chinen dan..

ehmm..

siapa itu?

cantik sekali!! imut pula!!

C: Minna.. perkenalkan .. dia pemilik kastil ini

X*nama belum diketahui* : hajimemashite ne Minna! atashiwa Riisa desu!

Y: Riisa-san!! kawaii ne!! >.<

Risa *R*: ehh? iee!! demo.. arigatou ne!

Y: douita!!

A: Chii!! bagaimana kamu bisa bertemu dengan Riisa-chan?

C: etoo~ ehmm..

R: kami bertemu tadi pagi di dapur ^^

A: oohh

D: *bsik” ke Haru* Haru..

H: hmm?

D: aku merasa ada yg salah dengan Riisa..

H: heh? ada apa dengan dy?

D: ntahlah~

H: dy terlihat ramah..

D: hmm~ mungkin ini hanya firasatku saja

A: hmm~ aku rasa ini sudah saatnya kita pergi dari sini! kita harus cepat” menemukan jalan keluar dari dunia ini

R: ehh!! chotto Matte ne!

A: nani??

R: ehmm.. ettoo~

C: Riisa ingin agar kita menginap beberapa hari lagi disini..

Y: hontou ka?

R: un!

Y: baiklah~ mungkin kita bisa menginap beberapa hari lagi disini

D: tapi kita harus cepat menemukan jalan keluar!

C: ayolah! kita menginap beberapa hari saja

D: tidak bisa!

C: dy sudah mengajak kita menginap.. tidak sopan kalau kita menolaknya

D: kita harus cepat pulang!!

C: kamu itu dibilangin ga bisa yah!!

Y&H: stop!! kok kalian malah bertengkar sih?

C: aku mau kita menginap disini beberapa hari lagi!

D: gak bisa!!

C: kauu!! grr

R: sudahlah Yuuri-kun.. ehmm~ Daiki-kun onegai!!

D: aku tetap ingin cepat” menemukan jalan keluarny!

Y: ya sudah kita ambil suara saja

A: ya! aku rasa itu lebih bagus!

C: aku memilih untuk menginap!

A: kalau chii tetap dsni aku juga!

Y: ehmm.. aku ingiin menginap disini beberapa hari lagi

H: Daiki.. kita sudah pasti harus menginap disini lagi.. lebih dari setengah sudah memilih untuk menginap..

D: tapii..

H: sudahlah~ ini kan pilihan bersama

D: uuh! baiklah! kita menginap disini beberapa hari lagi!

R: yatta!!

C: apa aku bilang! kita akan menginap disini lagi!

D: kamu ini!! Kamu ngajak berantem yah?

C: heh? Nggak kok! Jadi orang jangan sensian dong!!

D: kamuu!!! Grrr!!!

H: Daiki!! Sabar!! Sabar yaah!!

D: uuhh! Iaa!!

R: sudah” sekarang ayo kita sarapan dulu.. aku sudah menyiapkan makanan untuk kalian

Y: eehh? Tak perlu repot” Riisa-chan..

R: gapapa~ aku hobi memasak kok~

Y: hontou? Sugoii!!

R: nggak juga.. aku hanya bisa masak yang simple” saja

Y: tetap saja kamu hebat!

C: aku bantuin Riisa masak!!

A: loh? Memangnya Chii bisa masak? Knpa nggak si Daiki aja? Dy kan jago masak?

R: ga usa! Cukup Chinen saja

A: loh? Tapi kan Daiki lebih pinter masak

R: Chinen aja~

A: tapi.. bukannya lebih baik yang sudah jago masak?

R: tapi aku maunya sama Chinen!

A: iaa” ! tapi Chinen itu pacarku loh!!

R: apa?!!

A: hah? Ada apa dengan mu? Memang Chinen pacarku

R: ku.. ku pikir Chinen tidak punya pacar

A: haha~ kalau begitu salam kenal aku pacarnya

R: oohh.. sa.. salam kenal..

R: ehmm.. aku masak dlu yah! Chinen! Ayo kita masak! *tarik tangan Chii*

*pergi*

H: ada apa si dengan Riisa?

Y: heh? Ada apaan yah?

D: aduuh! Masa kamu ga sadar sih? Reaksi Riisa saat tau Aiko itu pacarnya Chinen itu aneg bgt tau!

A: iaa”!! aku rasa dy suka sama Chinen!

Y: kok bisa?

A: aduuh Yuuki!! Liad aja! Dy ga seneng gtu pas aku bilang aku pacarnya

Y: oo

H: tapi.. kok Chinen mau yah deket” sama dy?

A: dy mungkin tidak menyadarinya dan menganggap itu hal biasa

D: tapi! Dy sampai berdebat seperti itu dengan ku!! Tidak mungkin tidak ada apa”a!!

Y: tapi ada apaan?

A: ntahlah

H: hmm.. kita liat reaksi Chinen dan Riisa beberapa hari ini

D: ok!

A: ya sudah.. yuu kita masuk

*masuk ke dapur*

Y: waah.. wangi sekali

R: makasii!!

A: ini smua kmu yg masak?

R: iaa~ hehe

D: banyak sekali

R: masi ada lagi kok.. Chinen!! Bawa kesini lagi makanannya!

C: iaa!! *triak chinen dari kejauhan*

R: maap lama

H: gapapa..

A: Riisa! Knpa kmu memerintah pacarku sih?

R: ehmm.. aku hanya mnta tolong kok..

A: tapii..

H: *bsikk ke Aiko* sudahlah.. sabar

A: baiklah

Let me go part 10

Daiki!!

astaga!!

di..dia!!

dy digantung diatas koali besar itu!!

sepertinya ia pingsan!!

gawat!!

kuali besar itu sepertinya sedang dipanaskan!!

gimana nih??

oo iaa!!

Haru!!

mna Haru!!

semoga dy baik” saja!!

Hi:Yuuki

Y: ehh? iaa?

Hi: lihat ke arah kanan.. tapi jangan kaget ya

Y: iaa *lirik ke kanan*

“KYAAAAAAA”

Hikaru langsung menutup mulutku..

Hi:sst!!

Y: go..gomen..

Hi:kn sudah kubilang jangan kaget

Y:gomen.. ta..tapi.. itu!!

Hi: y sepertinya itu kumpulan tengkorak manusia yang sudah dimakan oleh Yeti itu

Y: Haru!! Haru dmna??

Hi:sabarlah.. kalau Daiki belum dimakan.. berarti Haru juga!

Y: tapi dimana dy?

Hi: ayo kita cari.. tpi sebelum itu..

Y: ?

Hi:kita harus menurunkan Daiki dari kuali itu!

Y: bnar juga! ayo

lalu aku dan Hikaru mengendap” mendekati kuali itu..

ahh!!

itu dy!!

aku dan Hikaru mendekati simpul tali yang besar!

ini adalah tali yang menggantung Daiki..

tapi..

kalau kami lepaskan..

nanti Daiki jatuh kedalam kuali itu!

bagaimana ini?

hmm..

oo iaa!!

Y: Hikaru.. aku yang akan melepaskan ikatan ini..

jika Daiki jatuh kau tahan dengan kekuatanmu dan bawa dy kesini yah..

Hi: un! wakarimashita!

1..

2..

3..!

kucopot ikatan nya

dan segera Hikaru menagkap Daiki..

huuft

untunglah semua berjalan lancar

ternyata benar dugaanku!!

Daiki pingsan!!

hmm..

Hikaru pun menggendong Daiki

kami memutari goa itu untuk mencari Haru..

tapi tetap saja tak ketemu!!

aduuh

jangan” Haru sudah berkumpul bersama kumpulan tengkorak itu?

huwaaaa

jangan sampai deh!!

Hikaru tiba” menepuk punggungku

Y: ya?

Hi: liat ke arah kanan bawah

aku pun menurutinya

ternyata!

ada jalan menuju bawah tanah

semoga Haru ada disana!

lalu kami mmenuruni jalan tersebut

di ujung jalan terdapat cahanya

kami terus berjalan ke arah cahaya tersebut

ternyata

ada sebuah ruangan

banyak sekali orang” yang di gantung disitu

rata” pingsan smua!

mereka semua juga terluka parah..

gawat!

Y: Hika..

Hi: ya?

Y: ayo kita selamatkan mereka juga

Hi: ehh? tapi.. Haru saja belum ktemu

Y: tapi mereka masih hidup!

Hi: ehmm.. baiklah..

Y: sekarang turunkan Daiki.. tidurkan saja dy disini..

Hi: un!

Y: ayo kita turunkan mereka

Hi: un!

lalu aku dan Hikaru menggunakan kekuatan kami masing”..

Hikaru yang sudah hebat dapat menurunkan 5 orang sekaligus

sedangkan aku hanya dapat menurunkan 3 orang sekaligus.

huuft~

ehh?!!

sepertinya aku kenal sosok itu!!

itu kaan?

HARU!!

iaa itu Haru!!

aku langsung menurunkannya ke lantai..

kubawa ia kesebelah Daiki

Y: Haru!!

Hi: ehh? kamu sudah menemukan Haru?

Y: un!

Y: Haru!! bangun please..

Hi: sepertinya keadaanya gawat sekali!

Y: bagaimana ini??

Hi: kita harus cepat” mengeluarkan mereka semua dari sini! mereka semua sudah sekarat!

Y: tapi.. dengan kekuatan kita ber2 mana bisa!?

Hi: kta bulak balik saja.. kita angkat mereka hingga ke hutan.. dan baringkan mereka disana..

Y: ide bagus! ayo kita mulai!

kami pun mengeluarkan mereka dengan kekuatan kami..

karena jarak dari ruangan bawah tanah ke dalam hutan itu sangat jauh aku hanya dapat mengangkat 1 orang saja..

apa lagi..

kami harus bergerak dengan pelan dan cepat!

pertama” akan ku keluarkan Haru dan Daiki terlebih dahulu!

setelah beberapa jam..

tiba” Yeti itu terbangun!

gawat!!

aduuh aku sedang berada di dekat kualinya lagi!!

apa aku masuk lagi ke bawah tanah??

atau aku harus lari keluar?

atau aku diam saja disini?

gimana ini?

Hikaru sedang berada di hutan lagi!!

aaaaaaaa

akhirnya aku menetapkan untuk bersembunyi di ruangan bawah tanah..

kulihat sekitar ternyata sudah lumayan banyak orang” yang kami keluarkan

sekarang tinggal sekitar 3 orang lagi..

aduuh!!

bagaimana ini?

kalau saja Yeti itu tidak terbangun..

pasti kami semua sudah selamat!

“GROAAAAAAAAA”

gawat!

sepertinya Yeti itu menyadari bahwa Daiki telah hilang..

“brukk..brukk..brukk”

gyaaaaaa

itu suara langkah kakinya mendekat!!

gawat!!

dy mw kesini!!

apa yang harus aku lakukan!!

“Yuu..yuuki.. kamu mendengarku?”

ehh? siapa ini?

kulihat disekitar orang” yang lain sedang pingsan..

“Yuuki.. ini aku Chinen..”

Chinen!!

oo iaa!!

dy kan berlatih telepati..

tapi aku tak tahu bagaimana membalas telepatinya!!

T_T

“Yuuki.. tutup matamu konsentrasilah pada suaraku.. kau pasti bisa melakukannya!!”

suara Chinen kembali bergema

ehmm..

baiklah kucoba

kututup mataku dan aku mencoba untuk konsentrasi pada suara Chinen dan melupakan suapa langkah kami yang kian mendekat..

“Chinen.. kau bisa mendengarku?” ku coba untuk membalas kata”a..

“yaa aku bisa!! kau sedang dimana Yuuki?” Chinen membalas..

“aku sedang didalam gua Yeti! Haru dan Daiki sudah selamat ! tapi ketika aku ingin mengeluarkan penduduk yang terkurung disini Yetinyaterbangun!!”

“bagaimana dengan Hikaru? dy dimana?” tanya Chinen

“dy sedang mengantar penduduk ke dalam hutan”

“cih.. dasar tak berguna! ehmm.. akan kusuruh Aiko kesana!” kata Chinen

“Chinen!! Chii!!”

kucoba untuk meghubunginya lagi..

tapi tidak bisa..

sebenarnya apa yang ingin direncanakan Chii dengan memanggil Aiko kesini?

sepertinya kekuatannya sama sekali tidak berguna disaat seperti ini..

“buum..buumm..buum”

gyaa!!

suara itu semakin mendekat!

ehmm..

lebih baik kugantung lagi mereka

dan kugantung diriku sendiri !

jadi Yeti itu tidak akan curiga!

hmm bgus!!

aku mulai menggantung mereka..

untunglah aku mempunyai kekuatan ini jadi aku dapat mengangkat mereka dengan cepat!

“Bruuk!!”

pintu terbuka

Yeti itu masuk

wohaaaa

besar sekali!!

gawat!

aku harus pura” pingsan agar ia tidak curiga!

tiba” Yeti itu mengangkat kami semua..

lalu dibawanya kami ke atas kuali!!

gyaa

jangan”..

kami ingin dimasak!!

aaaaaaaaaaaa

ide macam apa ini!!

lebih baik tadi aku menyerang Yeti itu saja dari pada pura” pingsan!

aaaaaa

gawaat!!

tiba” aku dijatuhkan..

“brrrukk!!”

itaaii!!

sepertinya Yeti itu kesakitan!

ia terus memegang kepalanya!

ada apa dikepalanya??

ituu..

Aiko!!

dy sedang menusuk” kepala Yeti itu dengan pisau kecil!

sejak kapan dy ada di kepala Yeti?

sepertinya aku tidak melihat ia memanjat ke atas sana..

waahh

kecpatannya sudah bertambah!!

ehh..

bukaan saatnya untuk terbegong seperti ini!!

aku lalu berdiri dan melempar barang” disekitarku ke arah Yeti itu!

tetapi kekuatan kami tidak akan cukup!

“door!!”

ehh?

suara tembakan?

Hikaru!!

ia sudah kembali?

pistol dari mana itu?

aku pun berlari mendekatinya

Y: Hikaru! apa mungkin Daiki sudah sadar?

Hi: yaa! dy yang membuat pistol” ini.. ambil 1 .. ini buatmu!

Y: un!

aku lalu mengambil pistol dari tangan Hikaru

Hi: Aiko!! turun sini!! percuma saja! kulit Yeti itu sangat tebal! tak mungkin mempan dengan pisau kecil itu! ambil pistol ini!

teriak Hikaru sambil melempar pistol ke arah Aiko

aiko lalu mengambilnya!

ckckck

dy benar” sudah tambah cepat!

kami lalu menembak Yeti itu terus menerus!

akhirnya ia tumbang!

gyaaaaaa

Yeti itu jatuh ke arah para penduduk yang sedang pingsan!

“ukkhh!!”

ku kerahkan semua kekuatanku untuk mengangkat Yeti besar itu dan memindahkannya ke arah yang lain

huufft!!

ternyata aku bisa!!

Yeti itu sangt beraat!!

Aiko segera mengambil tali dan mengikat Yeti itu untuk bejaga” mungkin saja Yeti itu sadar kembali

Hi: Yuuki!!

Y: yaa?

Hi: kau hebat!! kau sudah bisa mengendalikan kekuatanmu!

Y: tapi kaan?

Hi: kau bahkan dapat mengangkat Yeti besar itu sendirian!!

kata Hikaru sambil mengacak” rambutku!

waahh

apakah kekuatanku sudah bertambah?

bahagiaanyaa!!

oo iaa!!

Y: Hikaru!

Hi: yaa?

Y: Daiki sudah sadar kan?

Hi: iaa!!

Y: lalu dimana dy?

Hi: dy sedang merawat Haru yang masih pingsan.. sepertinyaa..

Y: nande?

Hi: Haru dalam keadaan gawat!

Y: ehh?

Hi: ia kehabisan banyak darah.. jadi Daiki tetap disana untuk merawat Haru hingga kita kembali!

Y: kalau begitu ayo kembali ketempat mereka!!

Hi: un!

A: biar aku bawa kalian.. kkuatanku bisa menyebar ke orang yang ku sentuh..

Y: bagus! ayo!!

kami lalu pergi ke tempat dimana Haru dan Daiki berada dalam sekejap

disana kulihat Daiki sedng memeluk Haru yang masih pingsan dengan darah disekitarnya

astaga! banyak sekali

Y: Daiki!! bagaimana keadaan Haru?

D: akhirnya kalian kembali juga! Haru..

Y: knpa dy?

D: sepertinya dy sekarat! kita harus bawa dy ke RS secepatnya!

A: baiklah! gendong dy dan genggam tanganku!

mereka pun pergi ke RS dengan bantuan Aiko

sedangkan Aku dan Hikaru harus memindahkan para penduduk lain ke desa mereka..

setelah 4 jam kami memindahkan para penduduk itu akhirnya kami dapat menjenguk Haru di RS

Hi: Daiki!! bagaimana keadaan Haru?

D: dy sedang di ruang ICU!

Y: ehh? separah itukah?

D: iaa kehabisan banyak darah

Y: lalu?

D: iaa mmbutuhkan transfusi darah.. untung golongan darahku sama seperti dy

Hi: jadi.. kmu yang mndonorkan darah?

D: iaa

Y: waahh.. gawat juga ya..

“bruukk”

Y: DAIKI!!

Daiki jatuh pingsan!

sepertinya ia terlalu banyak mendonorkan darah

Hikaru lalu mengangkat Daiki ke kamar pasien

huuft

sekarang yang sakit jadi 2 deh

tiba” kami dipanggil dokter

Dokter*D*: kalian teman” Haru?

Y: yaa!

D: bisa minta waktu kalian sbentar?

Hi: bisa.. ada apa ya dok?

D: kita bicara diruangan saya saja

Y: baik

*diruangan Dokter*

Y: jadi dok.. bagaimana keadaan Haru sbenarnya?

D: dy terkena penyakit parah

Hi: apa itu?

D: leukimia

Y: itu penyakit apa ya dok?

D: itu penyakit yang membuat imun seseorang tambah banyak

Y: looh? bagus dong Dok.. bukannya klo imunnya banyak tahan tubuhnya kuat?

D: gak bgitu juga .. lama” mereka akan kehabisan makanan dan mereka akan memakan semua yang ada pada plasma darah .. sel darah merah juga dimakan akhirnya tubuh akan kekurangan oksigen lama kelamaan akan menyerang organ tubuh dan ia akan muntah darah

Y: parah sekali! apa ada obatnya?

D: satu”a jalan hanya cangkok sumsum tulang

Y: oo.. jadi bisa sembuh? bagus lahh

Hi: tpi.. cangkok sumsum tulang itu sulit..

Y: knpa?

Hi: karena kita harus mencari sumsum yang cocok..

D: bnar kata ehmm..

Hi: Hikaru

D: yaa.. benar kata Hikaru-kun.. cangkok sumsum tulang itu sulit.. selain hrus menemukan sumsum yang cocok.. sang pendonor juga harus dalam keadaan sehat.. dan.. susah sekali mencari pendonor sumsum tulang

Y: bagaimana kita bisa tahu bahwa tulang sumsum kita cocok?

D: nnti akan diadakan tes terlebih dahulu

Y: kalau begitu tes saya saja dulu dok..

Hi: saya juga

D: baiklah..

lalu aku an Hikaru menjalani pemeriksaan darah ,dll~

ternyata hasilnya kami tidak cocok

karena keadaan Haru sedang kritis jadi ia membutuhkan sumsum yang cocok secepatnya

Aiko langsung berlari ke villa untuk mengumpulkan semuanya

beberapa menit kemudian mereka semua datang ke rumah sakit dengan mobil

ketika sampai mereka langsung mengikuti tes sumsum

ketika hasilnya keluar ternyata hanya tulang milik Mikoto dan Makoto yang cocok

mereka juga mw menyumbangkan sumsum mereka

akhirnya ditetapkan

operasi cangkok sumsum tulangnya akan dilaksanakan besok

masalahnya sekarang

sumsum siapa yang mau di donorkan?

Makoto atau Mikoto

ketika kami membicarakan ini di Cafe sekitar RS tiba” Makoto dan Mikoto berdebat

Ma: aku saja yang mendonorkan sumsumku!

Mi: aku saja!

Ma: jangan! aku sudah siap mendonorkan sumsumku!

Mi:aku juga!

Ma: tapi waktu kecil kesehatanmu kurang baik kan? lebih baik aku saja!

Mi: itu kan cerita waktu kecil! sekarang aku sudah sehat!

Ma: ttap saja! pokoknya biar aku yang mendonorkan sumsumku!

Mi: aku!!

Ma: aku saja!

Mi: aku gak mau kehilangan kamu Makoto! nyawamu lebih berharga dari pada milikku

Ma: jangan bicara seperti itu Mikoto! nyawamu itu sangat berharga!

Mi: kamu itu adikku satu satunya! aku ingin kamu tetap sehat!

Ma: kakak ku juga hanya kamu!

Mi: ayolah.. kalau kamu memang sayang sama kakak.. please biarkan aku aja yang mendonorkan sumsumku!

Ma: uuhh..

Mi: jangan cemberut bgitu dong.. nnti wajah mu itu terlihat jelek

Ma: uuhh

begitulah..

jadi Mikoto yang akan mendonorkan sumsumnya kepada Haru

walaupun cara penetapannya sedikit aneh..

biarlah..

setelah selesai memutuskan siapa yang mendonorkan sumsum..

kami kembali ke RS dan memberitahukan ini kepada dokter

lalu Mikoto disuruh menginap di RS hingga saat operasi dimulai

Makoto ikut menginap karena ingin menemani Mikoto

sedangkan yang lain pulang

esoknya kami kembali lagi ke RS ternyata operasinya sudah dimulai

kenapa tidak ada yang memberitahukan kami sih kalau operasinya sudah dimulai

di ruang tunggu operasi trnyata ada Makoto

katanya operasinya sudah berjalan sekitar 1 jam!

kami pun ikut duduk disana

sekitar 2 jam kemudian..

aku dan Hikaru pergi membeli makanan dan Minuman untuk semuanya

kami membeli nasi kepal dari mini market terdekat dan juga susu~

ketika kembali ternyata operasinya belum juga selesai

kami semuapun makan di ruang tunggu itu

tercuali Makoto

sepertinya ia sangat khawatir dengan keadaan Mikoto

jadi kami tidak memaksanya makan..

setelah 1 jam kami selesai makan

tapi operasinya tetap saja belum selesai

aduuh

kapan selesainya ya?

apakah terlalu sulit hingga memakan waktu lama?

semoga operasinya berjalan lancar

kami lalu kembali duduk dan berdoa semoga operasinya berjalan lancar

sekitar 1,5 jam kemudian

akhirnya dokternya keluar!!

Y: dokter!! bagaimana keadaan Haru dan Mikoto?

D: mereka selamat tapi tetap butuh perawatan selama beberapa hari!

Y: syukurlah!! arigatou gozaimasu!

D: un! douitasimashite! baiklah.. aku akan kembali ke ruanganku

Y: un!

lalu kami melihat kasur Haru dan Mikoto di bawa ke kamar pasien oleh para suster

tapi anehnya

Daiki keluar dari ruangan itu dengn kursi rodanya

ternyata Daiki juga ada di dalam ruangan itu!

bukankah ruangan itu hanya boleh dimasuki oleh Suster dan dokter?

bahkan Makoto saja tidak boleh masuk

mengapa Daiki bisa masuk?

kamar Haru dan Mikoto di gabung menjadi 1

mereka ber2 masih pingsan

sepertinya karena obat bius

karena penasaran aku bertanya kepada Makoto mengapa Daiki bisa ada di ruangan operasi..

ternyata sebelum operasi dimulai Haru ingin menemui Daiki sebentar

ketika sedang berbicara dengan Daiki, Haru pingsan lagi

tapi ia pingsan sambil memegang tangan Daiki dengan sangat erat

karena tidak bisa dilepas maka Daiki harus ikut masuk kedalam ruangan operasi

pantas saja hingga sekarang Daiki dan Haru terus berpegangan tangan

karena kami ingin memberika privacy kepada orang” terdekat para pasien maka kami pergi keluar

yang ada di kamar itu hanya tinggal Daiki,Makoto ,Mikoto dan Haru yang masih pingsan

kami pun kembali ke villa

esoknya kami kembali lagi ke RS

Haru dan Mikoto sekarang sudah sadar

kata dokter juga setelah 2 hari lagi mereka sudah boleh pulang

yokatta ne~

huuft~

setelah 2 hari mereka ber2 keluar dari RS

dan kami kembali ke rumah yang dekat dengan padang pasir

setelah menginap sehari lagi kami berencana untuk  kembali melanjutkan perjalanan ke selatan

karena menurut guru” kami kekuatan kami sudah bagus

jadi malam itu kami mengadakan pesta perpisahan

semenjak keluar dari RS Haru dan Daiki selalu ber2

karena aku tau kalau mereka berdua itu sama sama suka jadi aku tidak mengganggu mereka

aku pun pergi ke beranda..

huuft

beranda rumah ini sangat sejuk walaupun dekat dengan padang pasir

ini tempat favoritku!

ketika sedang melihat lihat pemandangan padang pasir

tiba tiba Hikaru datang dari belakang

Hi: door!!

Y: kyaa~

Hi: haha~ kaget yaa.. gomen ne.. makanya jangan bengong

Y: uhh.. walaupun tidak bengong siapapun pasti berteriak kalau dikageti dari belakang begitu

Hi: haha~ gomen gomen.. sedang apa?

Y: melihat pemandangan disini.. toh besok aku sudah tidak bisa melihat pemandangan seperti ini lagi

Hi: haha.. kalau begitu lihatlah sepuas mu

Y: un! pasti!

Hi: anoo Yuuki-chan..

Y: yaa?

Hi: kamu mau jadi pacarku?

Y: hah? jangan bercanda lah.. aku tidak akan tertipu!

Hi: nggak.. aku serius

dia pun memutar badanku hingga berhadapan dengannya

Hi: aku serius Yuuki.. kamu mau kan?

Y: ehmm.. tapii..

Hi: apa?

Y: aku sedang tidak ingin pacaran dulu..

Hi: huuft.. jadi aku ditolak ni?

Y: gomen!

kata ku sambil menunduk

Hi: tak apa”.. sudah kuduga

Y: ??

Hi: haha~ uhmm.. apakah tidak lebih baik kalian berhenti mencari jalan keluar dari sini?

Y: knpa?

Hi: kalian pasti akan merasa seperti itu juga ketika kalian tahu kenyataan apa yang menunggu kalian di pintu keluar

Y: sebenarnya aku sudah penasaran mengapa kamu selalu terlihat sedih ketika membicarakan tentang pintu keluar itu?

Hi: yah.. karena aku sudah mengetahui kenyataan di balik mengapa aku bisa masuk ke dunia ini

Y: sebenarnya ada apa?

Hi: hmm.. lebih baik kau tahu dengan sendirinya..

Y: kalau tidak mau memberitahu ya sudah

Hi: haha.. gomen.. tapi jika kau ingin kembali lagi kau bisa tinggal disini.. rumah ini selalu terbuka untukmu dan teman temanmu itu

Y: arigatou

Hi: un!

malam itu kami tidur dengan perasaan sedih karena harus meninggalkan guru guru kami disini

paginya ketika kami ingin berangkat kami diberi bekal oleh Shiori

yang lainnya juga mengantar kami hingga ke kota

mereka memang baik

setelah sampai dikota kami kembali berjalan kaki ke arah selatan

ketika malam tiba kami sudah keluar dari wilayah padang pasir

sekarang kami sudah kembali ke hutan

semoga hutan ini normal tidak seperti hutan hutan sebelumnya!

ketika kami sedang mencari tempat untuk membangun tenda

tiba” terlihat 1 kastil tua yang berada ditengah hutan

karena penasaran kami masuk ke kastil tersebut

“permisii??”

“ada orang??”

“haloo??”

karena tidak ada tanggapan kami beranggapan bahwa di kastil itu tidak ada yang tinggal

jadi kami bisa menginap disana semalam

ketika masuk kami melihat sebuah ruangan besar dengan tungku api dan sebuah lukisan besar

lukisannya menggambarkan sebuah keluarga

mungkin itu lukisan pemilik kastil ini sebelumnya

“Yuuki.. ayo kita lihat lihat ruangan lain.. siapa tahu ada pemiliknya”

kata Chinen padaku

“Un!” kataku

kami lalu memasuki sebuah pintu disebelah pintu masuk

ternyata itu adalah ruangan makan

disana tersedia banyak sekali makanan!

“whoaahh.. makan!! kebetulan aku sedang lapar!” seru Aiko sambil berlari menuju meja makan

“Chotto!!” teriak Daiki

“nani??” kata Aiko

“itu pasti sudah busuk! soalnya ini kn kastil yang sudah lama tidak ada orang” kata Daiki

benar juga sii

“tapi.. ini masih hangat kok” kata Aiko

“hah? hangat?” kataku

aku lalu berlari ke meja makan

ternyata memang benar

ini makanan masih hangat dan baru dimasak

“aneeh..” kata Chinen

“ya sudahlah.. ayo makan!” seru Aiko yang sepertinya sudah kelaparan sejak tadi

“tapii.. ” kata Haru

“sudahlah.. kan kamu baru sembuh harus makan banyak” bujuk Aiko

akhirnya kami makan bersama disitu

memang benar sih sejak tadi kami belum makan

bekal yang diberikan Shiori sudah dimakan oleh Aiko

setelah makan

kami pun mencari kamar tidur di kastil itu

kami menemukan banyak kamar

tapi karena kami masih curiga dengan kastil ini kami memutuskan untuk tidur di 1 kamar saja

malamnya petir dimana mana

sepertinya sedang ada badai diluar

“untung kita menemukan kastil ini ya” seru Aiko

kami pun tertidur

“aaaaaaaaaa”

hah? teriakan apa itu?!

ditengah malam terdengar teriakan seseorang

aku langsung terbangun karena teriakannya terdengar begitu dekat

ketika bangun aku segera membangunkan yang lainnya

tapi..

Chinen!!

dmna dia?

Let me go part 9

OHAYOU!!

Hehe~

Pagi semuaaa~

Yeei~

Saatnya latihan lagi!!

Kurasa kekuatanku sudah makin jago!!

Aku bisa mengangkat benda sampai kea wan

Walaupun tidak selalu berhasil sih..

Dan..

Hehehe

Aku hanya bisa mengangkat batu kecil kalau sampai keawan!!

Batu besar itu susaaah!!

Hehe~

Tapi untunglah Hikaru sabar menghadapi aku yang gak maju” ini

Hehehe

Latihaan!!

Hmm

Blkangan ini aku ttep aj gk lihat Aiko dan Chinen

Mreka kemana yah?

Kalau aku liat cma pas mreka tidur sma bgun doank

Huhh

Mungkin mreka latihan terus x yah?

Hmm

Biarlah!

Aku juga harus latihan dengan serius!!

Hari ini latihan cabut tanama langsung dari tanah!

Tapi aku mulai dari tanaman bunga yang kecil dulu

“uuhhhh”

Yeeei~

Bisaaa!!

Yeeii~

Banzaaaiii!!

Yattaa!!!

Hehehe~

Lalu aku mencoba tanaman yang lebih besar,kaktus ..

“uuhh…”

Susaaaaaah!!

“pluukk”

Yeeii copot!!

Setelah 20 menit!!

Akhirnyaaa!!

Hiikss

Terharruu~

Hi: waah.. hebat!!

Y: arigatou ne Hikaru!!

Hi: un! Kau sudah berusaha keras!!

Y: hehe~

Hi: sbagai hadiahnya aku bliin es krim dh

Y: es krim? Oo iaa!!

Hi: knpa?

Y: kmarin kn aku jnji mw bliin es krim!!

Hi: oo ituu.. lupain aj

Y: gak bsa!! Uda janji.. mna tukang es krimnya? Biar aku yg bliin

Hi: gak usa..

Y: aku uda janjiii

Hi: iaa dh.. haha

Y: dmna??

Hi: kita ke toko dkat sini saja yah

Y: iaa!!

Lalu aku dan Hikaru pergi ke toko kelontong sekitar situ

Ada es krim!!

Yeeii~

Padang pasir ini kan panas bgt

Huuft~

Untung masih ada es krim disini..

Aku lalu beli 12 eskrim buat semuanya!!

Yang 1 aku makan..

1 lagi buat Hikaru

Kami makan ber2 selagi menunggu ibu” penjaga toko membungkus es krim” kami..

Setelah selesai..

Aku dan Hikaru pulang ke rumah

Aku langsung membagikan es krim ke semuanya

Hikaru sebenarnya ingin membantu tapi ini kan urusanku

Jadi aku menolak..

Aku sudah banyak merepotkan dia

Haru, Mikoto,Makoto ada ditempat mereka biasa latihan jadi aku gampang mencarinya

Sora dan Kumiko sedang menonton TV di ruang tamu..

Aiko dan Chine nada di beranda ber2an..

Apa yang mereka lakukan yah disana?

Sudah lama aku tak berbicara dengan mereka..

Tapi sepertinya serius sekali..

Huuftt

Jadi aku tak berani mengganggu mereka.

Aku lalu menaruh es krim jatah mereka di kulkas

Akan kuberikan nanti jika mereka selesai bicara..

Tinggal Daiki dan Nao nii

Aku lalu ke tempat latihan mereka di dekat sungai..

Tapi tidak ada..

Apa mereka pindah tempat ya?

Aku lalu mencai ke sekitar rumah

Bertanya pada yang lainnya

Tapi tidak ada yang tahu dimana mereka ber2..

Mereka dimana ya?

Aku lalu pergi mencari ke taman

“Bruuk”

Aww!!

Aku terjatuh karena tersangkut sesuatu

Apa itu di bwah kakiku??

Ada pintu?

Karena penasaran aku membuka pintu itu

Tiba”

“hey!”

Ada tangan tangan yang memukul pundakku dari belakang..

Siapa itu?

Aku lalu berbalik..

“Chi…CHINEN!!?”

C:sst..

Y:go..gomen.. nani shitteru yo?

C: ehmm.. aku.. ak.. aku..

Y: yaa?

C: akuu..

Y: ??

C: aku penasaran dengan pintu ini juga..

Y: jadi kamu sudah menemukan pintu ini dari kmarin”?

C: iaa..

Y: kalau pnasaran knpa tidak masuk saja?

C: kita masuk bareng saja..

Y: baiklah..

Ternyata di balik pintu itu ada tangga menuju ke bawah tanah

Di ujung tangga ada pintu besar sekali

Seperti pintu aula..

Saat aku memegang ganggang pintunya karena ingin membuka pintu itu

Terdengar suara Daiki

Aku pun tak jadi membuka pintu itu

Ternyata dy ada disini toh

Dy sedang berbicara dengan siapa yah?

Knapa dy bsa tw tentang ruangan ini?

Lalu aku menempelkan telingaku di pintu besar itu

Chinen pun mengikuti gerakanku

Akihirnya terdengar

D: begitulah.. aku juga tak tau sebenarnya ini apa..

N:itu berarti memang kamu suka sama dy..

Ehh?

Ternyata lawan bicara Daiki adalah Nao?!

D: ta.. tapii.. kami baru berkenalan.. baru sekitar 1 bulan.. mana mungkin?!!

N: perasaan itu tidak ada batasannya.. tidak meminta izin ketika ingin datang dan pergi.. perasaan ini bisa datang kapanpun..

D: tapi.. aku bahkan tidak terlalu mengenalnya

N: jika kau memang menyukainya.. identitas seseorang itu tidak penting!

D: ta .. tapi..mengapa kau begitu yakin bahwa aku suka padanya?

N: kau sendiri yang bilang.. jantungmu sakit ketika melihat dy dikelilingi laki”.. melihat ramalan masa depannya yang menunjukan bahwa kau bukanlah pasangan hidupnya.. jika berpapasan dengannya jantungmu akan berdetak lebih kencang dari biasanya.. bahkan kau tidak dapat bicara saat berada didepannya

D: tapii..

N: percayalah padaku.. ini berarti kamu suka sama Haru!

Hah?!

Daiki..

Daiki suka sama Haru?!!

Pantes dy tidak mau menceritakan ini padaku..

Dy pasti takut aku membicarakan ini dengan Haru..

Dan ternyata..

Daiki tidak mau berbicara pada Haru bukan karena marah!!

tapi karena gugup!!

dan dy cemburu pada si kembar!!!

hahaha~

ternyata sifat Daiki imut juga yah

hahaha~

hmm

tapi sebaiknya tidak kuberi tahu Haru

lebih baik Daiki sendiri yang membicarakan perasaannya pada Haru

tiba” Chinen menarik tanganku dan kami keluar dari ruangan bawah tanah itu

c: Yuuki.. aku sudah jadian sama Aiko..

Y: maji de?? omedetou!!

C: uhh… a arigatou

katanya sambil tersenyum dan pergi

tapi kenapa senyumnya seperti dipaksakan yah?

biarlaah

waaah

banyak sekali yang sudah menyadari perasaan mereka masing”

haha~

oo ia!!

Haru!!

aku harus memperbaiki ke salah pahaman Haru!!!

aku lalu pergi ke tempat latihan Haru..

Y: harrruuuu!!

H: yaa? nande?

Y: pntiing!!

H: heh? ada apa?

Y: Daiki.. dy tidak marah padamu..

H: hah? maji de?

Y: un!!

H: lalu mengapa dy tidak berbicara apapun padaku sejak pulang dari kota kemarin?

Y: kalau soal itu.. lebih baik kau tanyakan sendiri pada Daiki

H: tapi.. aku tidak berani

Y: knpa?

H: dy bahkan tidak ingin menatap wajahku saat kami berpapasan

Y: tenang sajalah.. ehh.. aku latihan dulu yah.. byee

H: un! jaa

aku lalu berlari ke dalam rumaah

“Hikaruu!!”

aku mencari Hikaru dimana” tapi tak ketemu

bahkan Kumiko dan Sora pun tak tahu

ternyata Hikaru sedang bersama Aiko di beranda

lagi” Hikaru berwajah serius

kenapa setiap orang yang bersama Aiko selalu berwajah serius siih?

hmm..

lalu kudatangi mereka ber2..

Y: Hikaru.. Aiko~

Hi: ehh Yuuki..

A: hi

Y: Aiko.. kudengar kau jadian ya sama Chinen?

A: un!

Y: omedetou!

A: arigatou!!

Y: douita~ Hikaru.. knpa kau tidak memberikan selamat pada Aiko juga?

Hi: iaa juga yaa.. omedetou ne Aiko

A: arigatou!

Hi: y sudah.. Yuk kita latihan lagi Yuuki *rangkul pundak Yuuki*

Y: ?? un!

lalu hari itu aku berlatih ..

tapi tetap saja tidak ada kemajuan

T_T

hmm..

tapi sejak kejadian siang itu Hikaru jadi aneeh..

dy jadii..

ehmm…

genit?

gak juga sih..

hanya selalu mendekatkan dirinya padaku

ntahlah.. mungkin karena ia ingin mengajarku dengan benar

tadi selama makan malam juga

dy duduk disebelahku…

padahal biasanya disebelahku itu Chinen..

sekarang Chinen duduk bersama Aiko..

tapi

ntah mengapa wajah Chinen tidak terlihat bahagia..

hmm..

ntahlah..

baiklah..

ayo tiduur..

sudah malam..

oyasumi!!

—-Besok Pagi—

*braak*

Hi: Yuuki!! ohayou!!

Y: uhhmm..

Hi: banguun Yuuki.. sudah pagi..

Y: uhh..

Hi: o-ha-you!

Y: iaa.. iaa.. aku bangun Hikaru..

…….

gyaaa!!

Hikaru!!

mengapa kau disini??

ini kan masih pagi!!

Hi: haha~ aku kan ingin membangunkanmu Yuuki hime..

Y: hah? Hime? lagian ini kan masih jam 4 Hikaru!!

Hi: ayo kita olahraga pagi

Y: ehh??

Hi: sudahlah.. ayo!!

Y: gyaa.. Iaa”.. tapi stop menarik tanganku..

Hi: yeeii.. ayuu

Y: ehh? aku bangunkan yang lain dulu..

Hi: jangan! kita ber2 saja..

Y: knpa?

Hi: kasian mereka.. pasti mereka cape latihan kmarin

Y: bnar juga

lalu..

aklu dan Hikaru berlari pagi sampai ke kota..

lalu balik lagi ke rumah..

ternyata yang lain sudah bangun

setelah mandi

aku dan Hikaru sarapan

walaupun sebenarnya sudah telat sih..

gara” tadi lari paginya kelamaan..

huuft~

tadi aku sempat melihat Chinen dan Aiko di beranda lagi..

mungkin karena Sora dan Kumiko sedang pergi ke sekolah

Aiko dan Chinen terlihat serius membicarakan sesuatu

tapi karena tidak ingin mengganggu

aku tidak menyapa mereka..

Haru dan Daiki masih diam”an

kapan Daiki berani menyatakan perasaannya yah?

haha~

hari itu aku habiskan dengan berlatih lagi..

—sebulan kemudian—

Hi: yo Minna!! aku mngumpulkan kalian semua disini karena ingin memberikan sebuah info!

Makoto*Ma*: nani?

Hi: aku dapat izin untuk menggunakann villa temanku yang ada di dekat gunung sana.. jadii..

Mikoto*mi*: ya?

Hi: ayo kita kesana buat liburan!!

C: eh?? tapi aku masih ingin berlatih..

A: kalau Chii-kun mw aku mw..

H: kemampuanku juga masih belum bagus..

Sora*S*: bagaimana kalau.. kita bikin pelatihan juga disana??

Y: apa maksud mu Sora-kun?

Kumiko*K*: maksud Sora adalah.. selagi kita berlibur kita juga dapat berlatih..

Hi: wakatta!! bagaimana kalau kita adakan test untuk mengukur seberapa jauh kemampuan kalian sekarang?

H: hah?

Hi: jadi.. villa itu kan diatas gunung yang dikelilingi oleh hutan.. naah..di hutan itu banyak sekali monster.. kalian harus mengambil lilin yang akan kuletakan di kuil ditengah hutan itu dan kembali ke Villa dengan selamat..

S: jangan!! itu terlalu berbahaya!

K: bnar kata Sora-kun!! disitu monsternya terlalu banyak!!

Hi: hmm.. kalau begitu mereka akan pergi bersama kita..

S: maksudmu?

Hi: mereka akan pergi bersama dengan gurunya masing”..

Ma: ide bagus!! kalau seperti itu kan aman!

Hi: para sensei sudah setuju.. bagaimana ??

Y: aku sih.. setuju” aja

H: aku juga sepertinya seru~

C: asal dapat berlatih, aku mau!

A: Chinen ikut aku ikut

D: aku juga ingin mengetahui seberapa besar kemampuanku sekarang

Hi: yoosh!! semuanya setuju!!

Y: ngomong” Hikaru kun..

Hi: ya?

Y: kapan kita berangkatnya?

Hi: lusa!! oo ia!! besok kita ke kota lagi yaa..

C: ehh? knpa?

Hi: di gunung itu selalu musim dingin jadii..kita harus membeli baju tebal dulu!

A: shopping!!

Hi: yaph!! sekarang.. ayo semuanya tidur.. besok kita pergi ke kota!

–keesokan harinya–

Hi: smua sudah siap?

Mi: un!

Hi:ayo berangkat!

hari itu kami sibuk berbelanja baju” hangat untuk musim dingin

sulit sekali menemukan baju musim dingin seperti itu

karena disini tidak ada musim dingin..

kan ada di padang pasir..

tapi aku menemukan 1 toko yang khusus menjual baju hangat

jadi tertolong dh

kami semua rata” membeli 3-4 pasang baju

sepertinya cukup untuk 1 minggu disana

kami lalu berbelanja untuk keperluan makan disana..

yang kami beli semuanya makanan kaleng..

biar awet

haha~

waahh

jadi gak sabar nunggu besok..

hari itu aku susah tidur karena gak sabaran..

haha

tapi akhirnya aku bisa tidur jam 2..

esoknya kami disuruh bangun jam 7..

uhh

masih ngantuk ni..

setelah semuanya bangun,mandi dan sarapan

kami memulai perjalanan kami ke gunung itu

yoosh!!

Gunung dingin!!

kami datang!!

setelah beberapa jam akhirnya kami sampai di sebuah puri di atas gunung

para sensei lelaki yang sudah dewasa pergi keluar untuk memasang lilin di kuil untuk nanti malam

sedangkan sisanya

seperti aku,Haru,Aiko,Daiki,chinen,Sora dan Kumiko bertugas untuk menjaga puri tersebut

kami lalu membagi tugas

Aku,Haru dan Aiko membereskan lantai atas

sedangkan Daiki dan Chinen membereskan ruangan bawah

sementara Sora dan Kumiko kami biarkan bermain..

sekitar 1 jam kemudian para sensei kembali

dan ruangan di puri tersebut juga sudah kami bereskan semuanya

Hi: jadi.. acaranya kita mulai setelah bbq yaa

Y: kita ada bbq?

Hi: yup!!

D: bahan”a?

Hi:tenang saja.. sudah kusiapkan! itu ada di kereta

Y: sugoii!! Hikaru penuh dengan persiapan ni!!

Hi: iaa dong!!

kami lalu bersenda gurau dan mengobrol hingga sore tiba

Hi: yosh! sudah sore.. ayo kita bbq!!

D: ok! aku akan bantu mengeluarkan barang”a.. Chinen.. ayo bantu aku!

C: un!

Ma&Mi:kami bantu mengeluarkan dagingnya!

Hi: aku ikut!!

akhirnya mereka smua pergi

meninggalkan aku,Nao ,Sora dan Kumiko

Sora dan Kumiko sedang sibuk bermain

aku dan Nao bingung ingin membicarakan apa..

jadi kami hanya terdiam

aku bingung ingin berbicara apa pada Nao

kalau diingat” aku tidak pernah berbicara pada Nao

“ehmm..”

ehh? Nao?

Y: na..nani?

N: anoo.. Yuuki-san..

Y:?? nani?

N: boleh aku tanya sesuatu?

Y: un!

N: Daiki-kun itu..

Y: ya?

N: apakah ia setia?

ehh??

aku bahkan tidak mengenal Daiki sejauh itu..

uhh

aku harus menjawab apa ya..

tapi..

bukannya Nao yang menyadarkan Daiki atas perasaannya?

tapi..

mengapa Nao bertanya seperti itu?

jangan”.. Nao..

N: ehmm.. lupakan saja yaa..

Y: ehh?

N: yang tadi.. lupakan

Y: oo.. o..ok..

Hi: Minna!! bbqnya sudah siap!

Y: un!

sebenarnya apakah dugaanku benar..

Nao..

apakah dy..

menyukai Daiki?!

tapi..

Daiki menyukai Haru?

sedangkan Haru?

dy menyukai Daiki..

looh??

kok jadi seperti ini??

aaaaaa

aku pusiing!!

Hi:Yuuki-chan! jangan bengong di tengah jalan seperti itu dong..

kata hikaru sambil mendorongku keluar..

ternyata diluar semua sudah berkumpul..

huaaahh..

aku terlalu banyak berpikir

otakku!!!

sekarang fokus!!

setelah acara bbq ini..

ujianku dimulai!!

fokus!!

setelah acara bbq selesai..

kami pun membereskan barang”a..

lalu..

dimulailah ujian kami..

agar tidak curang..

para sensei mengadakan undian

jadi..

didalam 1 kotak terdapat 5 buah batang bambu

naah

yang paling pendek mendapat giliran pertama..

sedangkan yang paling panjang terakhir..

naah

yang mengambil terntu saja para murid

aduuh

aku gak mw paling pertama!!

jangan sampee dh!!

please..

pleaseeeeee~

OMG!!

i got the third one!!

yeei~

and

the first one are Mikoto,Makoto & Haru

second one are Nao & Daiki

third one are me of course with Hikaru-kun!

the fourth one are Chinen and Kumiko

and the last are Aiko with Sora

yeii~

the test is starting now!!

Haru already went inside the forest with her teachers!

i hope she will be okay!

after waiting for around 25 minutes they came back with the candle!!

ooohh

Thanks God they are ok!!

now

Daiki and Nao’s turn!

they went into the forest

so

we are waiting for them again..

already 25 minutes but they didnt come back yet

around 1 hour after that Nao came !

but where is Daiki?

Nao menceritakan apa yang terjadi di hutan itu

ada sekelompok monster yang menyerang mereka

untunglah mereka dapat melawan..

tapi..

ketika Daiki dan Nao meloncat untuk menghindari serangan monster tersebut

mereka tidak sengaja tercatuh ke dalam jurang..

di jurang itu ada monster besar

mungkin Yeti?

Yeti itu marah karena Daiki dan Nao jatuh tepat di perutnya

padahal ia sedang tertidur

lalu Yeti itu mengejar Daiki dan Nao..

tapi mereka terpojok

jadi mereka tidak mempunyai pilihan lain selain menyerang

dengan kekuatan mereka

mereka membuat senjata dari salju

Nao membuat basoka

sedangkan Daiki membuat sniper

mereka lalu menembak Yeti tersebut dengan senjata yang mereka buat

tapi tidak mempan

malah Yeti itu menjadi mengamuk

Daiki lalu menyuruh Nao untuk menyelamatkan diri

sebenarnya Nao tidak  mw tapi Daiki memaksa

jadi dy berlari ke arah Puri dan sampai disinilah kejadiannya

tiba” Haru berlari ke depan Nao dan berteriak

H: MENGAPA KAU TINGGALKAN DY SENDIRIAN DISANA? BUKANKAH IA MURIDMU? BUKANKAH KEKUATANMU LEBIH HEBAT DARINYA?! MENGAPA TIDAK KAU LINDUNGI DY?

setelah berteriak seperti itu Haru berlari ke dalam Hutan

kami semua hanya dapat terdiam melihat kejadian itu

Y: HARU!! STOP!! DI DALAM BERBAHAYA!!

Hi:Haru! tunggu!! jangan terlalu cepat!! kami akan mengejarmu!!

kami pun mencoba untuk mengejar Haru tapi kami sudah kehilangan jejaknya

kami lalu kembali ke dalam puri

diluar tiba” terjadi badai salju

gawat!!

Haru!! Daiki!!

semoga mereka baik” saja!!

C: apakah tidak sebaiknya kta mengejar mereka sekarang?

Mi: tidakkah kau lihat? di luar ada badai salju?!

Ma: benar!! apalagi ini sudah malam!! kita tidak tahu monster apa yang akan muncul di hutan itu

C: uhh..

Y: apa yang dapat kita perbuat untuk menolong mereka? apakah kita harus terdiam disini sedangkan mereka kedinginan diluar sana?

Hi: kita dapat mencari mereka besok pagi..

S:Hika-kun.. apakah besok pagi cuacanya sudah kembali normal?

Hi: pasti! tenang saja ya Sora..

K: semoga mereka baik” saja di luar sana..

Y: mereka pasti selamat! aku percaya itu!

kami semua lalu tidur di satu kamar..

sebenarnya banyak kamar lain yang kosong..

tapi..

kami merasa hari itu kami harus tidur dalam 1 ruangan

itu membuat kami merasa lebih aman

esok paginya

kami bersiap mencari mereka ber2..

Haru! Daiki kami datang!! bertahanlah!

kami lalu berpencar didalam hutan

tapi tetap dalam formasi yang aman

Aku dengan Hikaru

Aiko dengan Sora

sedangkan Nao dengan Kumiko

kami berjanji akan berkumpul lagi dipuri ketika sore..

karena jika sudah malam takutnya badai salju itu kembali datang

aku dan Hikaru kebagian ke arah utara!

aku dan Hikaru mencari sepanjang jalan ke arah kuil

tidak jauh dari situ

terdapat patahan di antara es..

kami curiga

jangan” ini tempat dimana Daiki jatuh semalam

kami pun menuruninnya dan mencari disekitar situ

ternyata memang benar ada sebuah goa yang sangat besar

sepertinya

ini sarang Yeti yang diceritakan Nao semalam

kami lalu mengendap” masuk ke dalam Goa tersebut

di dalam goa ternyata Yeti sedang tertidur

sepertinya ia lelah karena melawan Daiki semalam

kami lalu membiarkan nya tertidur

dan masuk lebih dalam

ternyata ada kuali besar didalamnya

ehh..

DAIKI!!